Fish

KISAH INDAHKU BERSAMA CEWEK IDAMAN

Namaku aldy, ini kisah yang paling mengesankan bagiku semasa aku SMA, ya pada saat itu adalah pertama kalinya aku mengenal cewek. Sebut saja cewek itu Lia. hmhmhm sebenarnya aku adalah cowok polos, tapi semenjak bertemu Lia, aku berubah menjadi cowok yang berutal. Hmhmh kisahku ini berawal dari pesta perpisahan kelas tiga. "hai Aldy, jadi nggak kita ke rumah Lia" kata Rani ke padaku. " so pastilah ran, nggak mungkinlah aku menyia-nyiakannya" jawabku sambil meneruskan langkah meninggalkan sekolah. Singkat cerita sekarang aku sedang berada di rumah, setelah mandi, makan dan sebagainya kini aku sudah siap untuk berangkat ke rumahnya Lia. TET, TET, TET. terdengar bunyi klakson yang kayanya aku kenal mobil siapa ini. "wah udah jam setengah delapan nih, pestanyakan setengah delapan bisa telat ke rumah Lia nih" gumamku dalam hati. "huy lagi sibuk ngapain sih, kaya cewek aja dandannya lama banget" kata Rani sambil membukakan pintu mobilnya untukku. "ok deh nenek cerewet" sahut ku sambil bercanda. Mobil Honda Avanza berwana silver tersebut melaju dengan kencang membelah jalanan kota Serang, tak terasa hanya 15 menit saja kita sudah sampai di rumahnya Lia. "Hmhmh ramai juga ya aku jadi minder nih" gerutuku. "Udah deh jangan menggerutu, ayo kita masuk nanti kehabisan makanan loch" kata Rani sambil menarikku kedalam. "Hai Lia wah ngabisin dana gede-gedean nih kayanya?" tanya Rani sambil cipika cipiki, "Ya jelas dong, oh ya ngomong-ngomong kamu kesini sama saiapa jangan bilang kalau sama aldy. "tapi emang bener aku sama aldy, dia kan sahabat karibku dari kecil" jawab Rani sambil meneruskan langkahnya naik keatas tangga bersama Lia. Sementara itu aku hanya menyaksikan mereka dari jauh dan aku kelihatan kaya orang bodoh sendirian di sini. tapi di sudut ruangan yang lain ku lihat Andrew dan Margaret sedang sibuk-sibuknya berciuman, padahal dia kan pacarnya Lia, "dasar playboy awas ya aku kasih tahu Lia biar nyaho" gumamku dalam hati. Aku secepat kilat langsung melangkahkan kakiku menaiki tangga dan mencari Lia yang sedang bersama Rani. "Lia, maaf kalau aku lancang memotong pembicaraan kalian, tapi ini penting untuk kamu ketahui" Rani yang ada di sampingnya pun penasaran melihat aku kayak orang kesurupan. "Apaan sih, bikin penasaran aja kamu ini Al" tanya Lia padaku. "Begini Lia, aku tadi ngeliat Andrew dan Margaret sedang asik-asiknya berciuman di kamar bawah", jawabku dengan terbata-bata. "Wah kayaknya anak itu minta dihajar sama aku, tenang Lia aku pasti bantu kamu ngehajar tuh si playboy", sahut Rani dengan muka garangnya. "Oke deh ayo kita cek dulu kebenarannya!!!!!". Kata lia sambil melangkahkan kaki menuruni anak tangga, begitupun aku dan Rani mengikutinya dari belakang. Tak berapa lama aku Rani dan Lia sudah berada di ruangan dimana Andrew dan Margaret sedang bermesraan. "Waduh mampus deh aku, pasti Lia nyangka aku berbohong nih". Gumamku dalam hati. aku lihat mata Rani melotot ke arahku dan berkata " wah Aldy bohong nih, nggak lucu tahu leluconnya!!!". Sementara itu Lia diam saja dia tidak menunjukan ekspresi apapun kepadaku, mungkin dia pikir jika kejadian ini benar terjadi mampuslah dia soalnya emang sih si Andrew itukan bintang sekolah udah tampan, keren, bule lagi. Sedikit info saja Andrew itu adalah bule belasteran Indonesia dan Selandia Baru. Tapi tiba-tiba terdengar suara samar-samar di balik pintu kamar tamu. "Ran, kamu denger nggak suara apaan ya" Tanya Lia kepada Rani. "Ya Lia, aku denger juga, kayaknya dari balik pintu itu deh". Jawab Rani kepada Lia. "Ok dech ayo kita kesana". Ajak Lia kepada Rani dan tentu saja aku. Tangan manis Lia mulai membuka pintu itu, dan perlahan demi perlahan pintu itu terbuka dan sesuatu yang tak terdugapun mengejutkan Lia. AAAAAAAAAA jerit Lia dan langsung lari entah kemana. Sementara itu aku dan Rani penasasran dan langsung masuk kedalam kamar tersebut, alangkah kagetnya aku, melihat Andrew dan Margaret sedang ngesex bareng, Rani langsung spontanitas menghajar Andrew dan Margaret sementara itu aku melangkahkan kakiku ke luar dan langsung mencari Lia. sudut demi sudut ruangan aku geledah dan setiap orang di pesta aku tanyai semua bilang tidak tahu. Tapi ku lihat di kejauhan di seberang kolam renang di samping saung aku lihat seorang cewek sedang menangis. Kayaknya aku kenal sama cewek itu. Tidak salah lagi, itu pasti Lia. Dengan secepat kilat aku lari dan langsung menghampiri Lia. "Lia, lagi ngapain sich sendirian di sini?". "Aku sungguh lagi sedih banget nich, aku kecewa banget sama Anrew dan Margaret ko teganya mereka nusuk aku dari belakang". jawab lia kepadaku sambil meneteskan air mata dan bersandar di bahuku. "Udah deh jangan nangisin orang yang nggak bener kaya mereka" kataku kepada Lia sambil menenangkannya. "Thanks ya Aldy, ternyata kamu orangnya baik". kata Lia menyambung perkataanku sebelumnya. Akhirnya percakapan demi percakapanpun kita lalui dan akhirnya kita menjadi akrab. Dan malampun semakin larut Bulan dan Bintang pun serasa menemani kita berdua, begitupun juga suara-suara jangkrik dan serangga lainnyapun ikut menemani kita berdua. Singkat cerita sekarang sudah pagi rasa-rasanya badanku sakit semua kayak habis ditonjokin Mike Tison, aku menggeliat dan membuka mata dan alangkah terkejutnya aku setelah aku menoleh di sampingku ada Lia yang sedang tertidur pulas tanpa mengenakan sehelai kainpun yang menutupi tubuh putih mulusnya, demikian pula dengan aku sendiri ku lihat tubuhku tidak mengenakan busana malahan sekarang tombak ajaibku pun masih keras mengacung. "Aldy, kamu puas nggak main sama aku semalam"?. Tanya Lia kepadaku walaupun matanya masih merem. "Aku puas sekali Lia." jawabku dengan tersenyum lebar kepadanya. "Kamu heran ya, kenapa kita bisa ngelakuin ini semua?" Tanya Lia sekali lagi. "Ya aku cuma nggak habis pikir, ko bisa ya kamu mau tidur sama aku". jawabku sekali lagi. "Tadi malamkan emang malam yang melelahkan buat aku, Andrew tega berselingkuh di belakangku, kenapa enggak aku melakukan hal yang sama di beloakangnya biar impas, kamu nggak apakan jadi pelampiasan aku"? Tanya Lia sambil menerangkan kejadian semalam. "Aku nggak msalah jadi pelampiasan atau istilah kasarnya simpanan kamu" Jawabku dengan senang hati. Hari-hari berikutnya begitu menyenangkan bagi aku dan Lia, kami sering melakukannya seminggu sekali bahkan kadang-kadang tiap hari. Kayaknya aku sudah kecanduan banget dengan yang namanya ngesex, sampai akhirnya kami berpisah karena dia pindah ke luar negeri untuk meneruskan pendidikannya